Investasi Risiko Rendah dan Risiko Tinggi, Apa Saja Perbedaannya?

Tayang 27 Jun 2021 - Dibaca 7 mnt

Isi Artikel

    Dalam dunia penanaman modal, terdapat jenis investasi risiko rendah dan risiko tinggi.

    Tentunya, para pegiat investasi sudah mengetahui kedua istilah tersebut. Akan tetapi, apa sih perbedaan investasi risiko rendah dan tinggi? Apakah salah satu opsi ada yang lebih menguntungkan?

    Untuk informasi yang lebih lengkap, Glints telah merangkum semuanya di sini khusus untukmu. Yuk, disimak!

    Baca Juga: Mau Investasi? Yuk Kenalan dengan Obligasi Negara Ritel

    Pengertian Investasi Risiko Rendah dan Risiko Tinggi

    investasi risiko rendah dan risiko tinggi

    © Freepik.com

    Membahas investasi, risiko adalah hal mendasar yang perlu dipahami semua orang. 

    Sayangnya, hingga kini, belum ada penelitian ilmiah yang dapat memaparkan pengertian sesungguhnya dari risiko investasi.

    Bagaimanapun, masalah utama yang sering ditemukan adalah bahwa investor baru tidak mengerti di mana letak perbedaan antara investasi risiko rendah dan risiko tinggi.

    Mengingat pentingnya risiko investasi, banyak investor baru yang berasumsi bahwa risiko hanyalah sebuah ide yang terdefinisi dengan baik dan dapat diukur. 

    Namun, dikarenakan masih belum ada kesepakatan nyata tentang bagaimana cara mengukur risiko, kenyataannya tidak sesederhana itu.

    Bahkan, bisa dibilang bahwa diskusi mengenai risiko investasi merupakan sebuah hal yang relatif baru.

    Nah, maka dari itu, sebelum mengulas perbedaan masing-masing jenis risiko investasi, kita perlu mengetahui dahulu definisinya

    Menyadur Investopedia, investasi berisiko rendah adalah jenis investasi di mana hanya akan ada sedikit ancaman kerugian yang perlu diperhatikan.

    Namun, jumlah keuntungan yang akan diterima investor juga biasanya tidak seberapa.

    Di sisi lain, investasi berisiko tinggi menawarkan reward besar untuk peluang kehilangan modal yang relatif tinggi.

    Dalam kata lain, investasi risiko tinggi itu cukup berbahaya, tetapi, jika semua berjalan dengan lancar, untung yang diraih investor bisa berlipat ganda jumlahnya.

    Investasi Risiko Rendah vs Investasi Risiko Tinggi

    Setelah mengetahui definisi singkat dari kedua jenis risiko investasi, kini kamu perlu memahami perbedaannya.

    Mengapa demikian? Sebab, jika kamu berminat untuk investasi tanpa mengetahui perbedaan jenis risiko, justru hasil yang akan diraih hanyalah kerugian.

    Selain itu, mengetahui kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis risiko akan memberikan perspektif baru ketika kamu akan mulai berinvestasi.

    Dengan demikian, berikut adalah perbedaan antara investasi risiko rendah dan investasi risiko tinggi yang perlu kamu ketahui.

    Baca Juga: Mau Investasi? Ketahui Saham Blue Chip yang Dikenal Aman

    1. Tingkat risiko

    investasi risiko rendah dan risiko tinggi

    © Pexels.com

    Sesuai dengan namanya, perbedaan pertama dari investasi risiko rendah dan risiko tinggi adalah tingkat risiko yang akan dihadapi oleh investor.

    Ketika berinvestasi dengan instrumen yang berisiko tinggi, investor akan menghadapi ancaman kerugian yang cukup besar.

    Sementara, instrumen investasi risiko rendah hanya menawarkan tingkat risiko yang relatif rendah.

    Biasanya, untuk menangani risiko yang tinggi, investor akan memiliki diversifikasi portofolio investasi untuk mengurangi kemungkinan rugi.

    2. Jumlah imbal hasil

    investasi risiko rendah dan risiko tinggi

    © Unsplash.com

    Jumlah imbal hasil yang akan diterima oleh investor dipengaruhi oleh tingkat risiko yang mereka hadapi.

    Semakin tinggi risiko kerugian yang dimiliki oleh investor, semakin besar jumlah imbalan yang akan diterima.

    Melihat hal tersebut, jika kamu ingin investasi yang lebih menguntungkan, investasi risiko tinggi adalah pilihan yang tepat.

    Namun, jika ingin lebih berhati-hati dan tidak mencari keuntungan besar, investasi risiko rendah merupakan opsi terbaik untukmu.

    3. Jenis instrumen

    investasi risiko rendah dan risiko tinggi

    © Freepik.com

    Selanjutnya, hal  yang membedakan kedua jenis risiko investasi ini adalah jenis instrumennya.

    Maka, setelah menentukan jenis investasi yang akan dijadikan pilihan, jangan sampai kamu salah memilih instrumen.

    Menyadur Investopedia, contoh instrumen investasi dengan risiko rendah adalah sertifikat deposit, reksa dana, dan obligasi.

    Sementara, untuk instrumen investasi risiko rendah yang paling sering dijadikan prioritas adalah venture capital, high yield bonds, dan saham.

    4. Jangka waktu investasi

    investasi risiko rendah dan risiko tinggi

    © Freepik.com

    Aspek terakhir yang membedakan kedua jenis risiko investasi adalah proporsi waktu yang dibutuhkan investor untuk menggarap untung.

    Umumnya, investasi risiko tinggi memiliki jangka waktu pendek agar pemodal dapat merasakan untung.

    Sementara itu, investasi risiko pendek memakan waktu yang lebih lama.

    Intinya, kedua investasi akan membawakan hasil pada jangka waktu yang berbeda. Tugas investor adalah untuk menyelaraskan pilihan dengan  kebutuhan mereka.

    Baca Juga: Pahami Investasi Jangka Panjang Agar Bisa Kaya di Hari Tua

    Itu dia serba-serbi investasi risiko rendah dan risiko tinggi yang perlu kamu ketahui.

    Intinya, kedua jenis risiko investasi memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Jika investor ingin keuntungan yang memadai, mereka harus menyesuaikan pilihan dengan kebutuhan mereka.

    Agar lebih pandai mengatur keuangan dan investasi, kamu bisa ikut Glints ExpertClass. Di sana ada kelas pilihan tentang keuangan pribadi yang dibawakan para pakar.

    Dengan mengikutinya, kamu akan mendapat ilmu agar lebih jago mengelola dompet sekaligus meraup untung maksimal.

    Tunggu apa lagi? Yuk, cek kelasnya sekarang!

    Seberapa bermanfaat artikel ini?

    Klik salah satu bintang untuk menilai.

    Nilai rata-rata 0 / 5. Jumlah vote: 0

    Belum ada penilaian, jadi yang pertama menilai artikel ini.

    We are sorry that this post was not useful for you!

    Let us improve this post!

    Tell us how we can improve this post?


    Comments are closed.

    Artikel Terkait