9 Program Beasiswa S2 Terbaik dalam Negeri yang Bisa Kamu Coba

Diperbarui 23 Des 2021 - Dibaca 10 mnt

Isi Artikel

    Bagi kamu yang ingin melanjutkan pendidikan, mengikuti program beasiswa S2 dalam negeri bisa menjadi pilihan yang menarik.

    Mengapa demikian? Pasalnya, ketersediaan beasiswa S2 di Indonesia tergolong banyak dan persyaratannya relatif tak terlalu sulit.

    Selain itu, program beasiswa ini juga akan mendorongmu untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi yang sangat berkualitas.

    Hasilnya, setelah lulus nanti, nilaimu sebagai seorang profesional pastinya akan meningkat secara drastis.

    Meskipun demikian, jangan sampai kamu salah mengambil program.

    Layanan beasiswa yang dipilih setidaknya harus memiliki sistem pengelolaan dana yang baik serta benefit lain yang dapat menguntungkan penerima.

    Nah, agar tidak bingung, berikut Glints rekomendasikan beberapa program beasiswa S2 dalam negeri yang patut kamu coba. Jangan lupa dicatat, ya!

    Baca Juga: 9 Pertanyaan Wawancara Beasiswa Dalam Negeri dan Jawabannya

    1. Beasiswa Program Magister Menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU)

    beasiswa s2 dalam negeri

    © Freepik.com

    Salah satu program beasiswa S2 dalam negeri ini satu ini sangat cocok untukmu yang hendak menjadi dosen.

    Mengapa demikian? Sebab, ia secara langsung dirancang oleh DIKTI untuk para sarjana yang berprestasi dan berminat menjadi tenaga pengajar.

    Jika mengambil program ini, kamu akan secara otomatis tercatat oleh DIKTI sebagai seorang calon dosen. Selain itu, kamu akan difasilitasi pihak DIKTI untuk menempuh pendidikan S2 dan S3.

    Ya,tak hanya membuatmu menjadi seorang dosen, program beasiswa PMDSU juga akan membuatmu meraih gelar Master (S2) dan Doktor (S3) sekaligus dalam kurun waktu 4 tahun.

    Agar program dapat berjalan dengan lancar, pihak DIKTI telah melakukan kerjasama dengan sejumlah perguruan tinggi ternama, seperti ITB, UGM, UI, dan ITS.

    Sebagaimana program beasiswa S2 dalam negeri lainnya, program ini juga mempunyai sejumlah syarat yang harus kamu miliki, antara lain mempunyai IPK di atas 3, 25 dan lulus sarjana dalam waktu 3 tahun terakhir.

    2. Beasiswa Unggulan Kemendikbud

    beasiswa s2 dalam negeri

    © Unsplash.com

    Bagi yang punya prestasi mentereng semasa kuliah S1, program beasiswa S2 dalam negeri ini sangat direkomendasikan untukmu.

    Pasalnya, program beasiswa yang dikelola Kemendikbud ini memang terbuka bagi sarjana yang punya prestasi semasa kuliah, entah itu pretasi akademik ataupun nonakademik.

    Hal itu sesuai yang diungkapkan oleh laman Puslapdik Kemendikbud.

    Bahkan, guru dan karyawan yang berpestasi pun bisa ikut beasiswa ini juga, lho.

    Nah, untuk mendaftarkan diri pada program, kamu harus memiliki IPK minimal 3,00.

    Selain itu, kamu juga harus menyertakan sertifikat prestasi yang pernah diraih dalam kurun waktu 5 tahun terakhir, baik itu di tingkat universitas, regional, maupun nasional.

    Sertifikat tersebut kemudian harus kamu sertakan dengan sejumlah dokumen lainnya, seperti transkrip nilai dan referensi dari dosen selama S1.

    3. Program Beasiswa Tanoto Foundation

    beasiswa s2 dalam negeri

    © Unsplash.com

    Tanoto Foundationmerupakan yayasan yang dimiliki oleh salah satu pengusaha Indonesia, Sukanto Tanoto.

    Yayasan yang didirikannya bersama sang istri ini menerapkan pendidikan sebagai salah satu sektor yang mereka lakoni.

    Maka tak heran, jika yayasan yang sudah berdiri sejak 1981 tersebut membuka program beasiswa S2 dalam negeri.

    Program beasiswa S2 dalam negeri yang diberikan yayasan Tanoto hanya dikhususkan untuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) saja.

    Adapun sejumlah syarat yang harus kamu penuhi antara lain mempunyai IPK minimal 3,25, pengalaman kerja minimal 2 tahun, serta sudah terdaftar lebih dulu di salah satu PTN mitra Tanoto Foundation.

    Beberapa PTN yang menjadi mitra adalah UI, ITB, IPB, dan UGM.

    Nah, program beasiswa S2 yang akan diberikan oleh Tanoto Foundation ini berlaku untuk semua disiplin ilmu.

    Jika penerima mampu mempertahankan prestasi akademiknya, pihak Tanoto Foundation akan memberikan mereka beasiswa penuh hingga mendapatkan gelar master. Menarik bukan?

    Baca Juga: 6 Tips Jitu untuk Menulis Essay Beasiswa yang Menggugah

    4. Beasiswa S2 PPM School of Management

    beasiswa s2 dalam negeri

    © Pexels.com

    Bagi yang hendak memperdalam ilmu manajemen, program beasiswa s2 dalam negeri ini sangat cocok untuk kamu ambil.

    Pasalnya, PPM School of Management sendiri terkenal sebagai salah satu sekolah bisnis manajemen dengan reputasi yang baik.

    Untuk mengikuti beasiswa ini, tentunya kamu harus mengikuti sejumlah persyaratan. Beberapa di antaranya adalah berusia maksimal 26 tahun dan mempunyai skor TOEFL 500 atau IELTS 6.

    Ada sejumlah benefit yang bisa kamu raih dengan mengambil beasiswa S2 ini. Selain dibebaskan dari biaya pendidikan, kamu juga akan menerima uang saku dan ongkos membeli perlengkapan studi.

    5. Beasiswa S2 Universitas Gadjah Mada (UGM)

    © Kalderanews.com

    Selain menjadi bagian beasiswa PMDSU dan Tanoto FoundationUGM ternyata menyediakan program beasiswa S2-nya sendiri.

    Jadi, bagi kamu yang bercita-cita kuliah di UGM, program beasiswa s2 dalam negeri ini dapat menjadi pilihan yang sangat menarik.

    Sama halnya dengan penawaran beasiswa yang lain, program beasiswa S2 UGM juga menyertakan sejumlah syarat yang harus dipatuhi.

    Sebagai contoh, kamu harus memiliki skor TOEFL ITP minimal 500, skor Tes Potensi Akademik (TPA) 550, dan IPK minimal 3.25.

    Sayangnya, beasiswa ini hanya disediakan oleh beberapa jurusan saja, seperti Kajian Budaya dan Media, Magister Manajemen Bencana, Bioteknologi, dan Kajian Pariwisata.

    Jika kamu tertarik atau ingin tahu informasi lainnya, kamu tinggal klik saja di sini!

    6. Beasiswa LPDP

    © Freepik.com

    Siapa yang tidak mengenal program beasiswa ini? Sejak awal muncul pada tahun 2013 silam, ia telah menjadi incaran banyak pekerja dan mahasiswa.

    Nah, meskipun lebih terkenal dengan program luar negerinya, LPDP juga menyediakan beasiswa s2 di dalam negeri, lho, sesuai disebut oleh laman resminya.

    Pihak penyelenggara juga mempersiapkan berbagai jenis program, seperti LPDP reguler, beasiswa LPDP afirmasi, beasiswa pendidik, beasiswa dokter spesialis, dan lain sebagainya.

    Pendaftaran umumnya dibuka setiap tahun pada bulan April atau Mei.

    Akan tetapi, jangan kaget dengan tingkat persaingannya, ya. Program yang mereka tawarkan adalah fully funded atau beasiswa penuh hingga studi berakhir.

    7. Beasiswa GSEP (Global Sustainable Electricity Partnership)

    © Schoters.com

    Program beasiswa S2 dalam negeri lainnya yang bisa kamu coba geluti adalah beasiswa GSEP atau Global Sustainable Electricity Partnership.

    Program ini ditawarkan oleh GSEP, sebuah organisasi non-profit yang memiliki visi untuk membantu pengembangan energi berkelanjutan di seluruh dunia.

    Sasaran beasiswa mereka pada umumnya adalah para pelamar dari negara berkembang, salah satunya adalah negara ASEAN seperti Indonesia.

    Tidak hanyadalam negeri, beasiswa GSEP juga bisa dilamar bagi kamu yang hendak melanjutkan studi di luar negeri.

    Beasiswa GSEP bahkan bisa dilamar bagi mereka yang sudah berstatus mahasiswa S2, lho.

    Namun, seperti halnya LPDP, jangan terkejut dengan tingkat persaingannya. Penerima beasiswa dijanjikan 21.000 dolar AS selama 2 tahun waktu studi.

    8. Beasiswa iSDB (Islamic Development Bank)

    © Unsplash.com

    Pilihan beasiswa S2 dalam negeri selanjutnya yang bisa kamu daftar adalah program dari iSDB atau Islamic Development Bank.

    Bank ini rutin menawarkan beasiswa bagi negara-negara yang merupakan bagian dari anggota mereka, seperti Indonesia.

    Program yang ditawarkan iSDB merupakan beasiswa penuh di mana biaya kuliah, uang saku, asuransi kesehatan, dan tunjangan akomodasi akan ditanggung.

    Beasiswa IsDB hanya bisa dilamar untuk studi S2 di dalam negeri bila kamu mendaftar pada perguruan tinggi yang masuk dalam jajaran peringkat terbaik.

    9. Beasiswa Wellcome

    © Unsplash.com

    Beasiswa untuk studi S2 dalam negeri terakhir yang dapat kamu coba adalah program dari Wellcome.

    Bagi kamu yang belum tahu, Wellcomeadalah sebuah yayasan amal global yang berpusat di negara Inggris.

    Tiap tahunnya, mereka menawarkan beasiswa S2 khusus bidang kesehatan bagi pelajar internasional yang ingin melanjutkan pendidikan di universitas terkemuka, baik dalam negeri maupun luar negeri.

    Serupa dengan banyak program, beasiswa ini sifatnya fully funded, dalam arti mereka menyediakan tanggungan penuh untuk keperluan biaya kuliah, biaya hidup, tiket travel, dan biaya penelitian.

    Baca Juga: Kuliah di Luar Negeri: Keuntungan dan Persiapan yang Harus Kamu Lakukan

    Demikianlah sembilan rekomendasi dari Glints terkait program beasiswa S2 dalam negeri yang bisa kamu pilih.

    Semua penawaran beasiswa S2 yang ada di daftar ini cukup bergengsi. Hal itu dikarenakan semua program dikelola oleh beberapa lembaga terpercaya.

    Sebelum itu, Glints ingin tahu, nih, kira-kira, apa sih yang membuatmu ingin kuliah S2 di dalam negeri? Yuk, isi poll dari Glints ini, ya.

    [Total_Soft_Poll id=”187″]

    Bila kamu hendak mendaftarkan diri, jangan lupa untuk cek jurusan yang tersedia dan persiapkan semua persyaratan dengan baik, ya.

    Nah, selain penjelasan di atas, kamu bisa dapatkan informasi serupa dengan sign up di Glints.

    Nanti, kamu bisa berlangganan newsletter Glints Blog dan dapatkan berbagai artikel ringkas seputar dunia kerja.

    Tak hanya itu, kamu juga bisa ikuti berbagai diskusi menarik mengenai tips-tips mendapatkan beasiswa di Glints Community.

    Menarik bukan? Tunggu apa lagi? Yuk, daftarkan akun profesionalmu sekarang. Gratis!

    Seberapa bermanfaat artikel ini?

    Klik salah satu bintang untuk menilai.

    Nilai rata-rata 3.3 / 5. Jumlah vote: 3

    Belum ada penilaian, jadi yang pertama menilai artikel ini.

    We are sorry that this post was not useful for you!

    Let us improve this post!

    Tell us how we can improve this post?


    Comments are closed.

    Artikel Terkait