Fresh Graduate Starter Kit: Template CV, Cover Letter, & Surat Rekomendasi

Diperbarui 05 Okt 2022 - Dibaca 21 mnt

Isi Artikel

    Artikel Ini Berisi:

    Perjuangan mencari kerja bukanlah hal yang mudah, apalagi untuk seorang fresh graduate atau yang baru saja lulus kuliah.

    Dalam survei yang dilakukan Top Resume kepada para lulusan baru, diketahui jika 67% dari mereka melakukan kesalahan dalam komunikasi tertulis atau secara spesifik dokumen lamaran kerja.

    Umumnya fresh graduate memang merasa bingung dengan apa yang harus ditulis dalam dokumen lamaran kerja.

    Padahal, dokumen lamaran kerja adalah kunci yang menghubungkan kita dengan rekruter. 

    Apabila dokumen yang diberikan tidak sesuai dengan standar atau banyak kesalahan penulisan, tentu rekruter tak akan meliriknya.

    Makanya, bahasa penulisan yang kamu gunakan dalam dokumen lamaran kerja harus tepat dan memberi kesan yang profesional. 

    Jangan khawatir jika saat ini kamu masih bingung, Glints sudah menyiapkan daftar dokumen melamar kerja untuk membantu para lulusan baru mendapatkan pekerjaan pertamanya.

    Glints akan menjelaskan apa saja dokumen yang dibutuhkan fresh graduate untuk melamar kerja. Lalu, ada juga template dari dokumen-dokumen lamaran kerja yang bisa kamu gunakan sesuai kebutuhan.

    Yuk, pelajari selengkapnya dalam panduan ini agar proses melamar kerja pertamamu bisa berjalan dengan lancar!

    Daftar Dokumen Lamaran Kerja Fresh Graduate Ini Disusun Berdasarkan:

    • wawancara dengan praktisi di bidang human resources
    • riset pustaka

    dokumen lamaran kerja fresh graduateSebelum melamar kerja di perusahaan teknologi impian, pastikan kamu sudah melengkapi dokumen lamaran berikut ini:

    CV

    Tips menulis CV yang baik

    Perhatikan tips-tips di bawah ini agar CV-mu dilirik rekruter.

    1. Tuliskan informasi dengan lengkap

    CV merupakan dokumen pertama yang akan dibaca oleh rekruter. Karena itu, pastikan informasi yang ditulis sudah lengkap agar lebih mudah dipahami.

    Ada beberapa informasi yang harus dicantumkan, yaitu:

    2. Pilih font yang jelas

    Supaya rekruter tak kesulitan membaca CV-mu, pakai font yang jelas dan sering jadi standar untuk dokumen penting atau resmi, misalnya:

    3. Gunakan tata bahasa yang benar

    Tak mau, kan CV-mu dianggap tidak profesional oleh rekruter? Biar terhindar dari hal itu, pastikan tata bahasa yang kamu gunakan sudah benar, ya!

    4. Hindari kesalahan tulis

    Menurut Top Universities, kesalahan tulis atau typo menjadi salah satu jenis kesalahan yang paling sering dilakukan oleh pencari kerja. 

    Nah, biar terhindar dari typo, lakukan hal-hal berikut:

    5. Jangan berbohong

    Meskipun sangat ingin diterima kerja, jangan sampai kamu berbuat nekat hingga berbohong di CV.

    Saat ketahuan berbohong, inilah akibat yang bisa kamu rasakan:

    Nah, tips-tips di atas tentunya sudah membuatmu lebih paham soal penulisan CV. Namun, untuk mempermudah kamu, Glints sudah siapkan template CV yang bisa di-download dan langsung dipakai.

    Tak perlu repot membuat CV dari awal, pakai template CV ATS-friendly dan creative untuk fresh graduate dari Glints.

    Yuk, klik tombol di bawah ini untuk dapatkan template-nya. Gratis, lho!

    DOWNLOAD TEMPLATE CV

    Berikut cara dapat dan edit template CV gratis dari Glints:

    1. Setelah tombol di atas diklik, kamu akan melihat folder CV ATS dan CV Creative.
    2. Kemudian, klik jenis CV (ATS atau Creative) yang kamu inginkan.
    3. Buka pilihan file CV (Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris) yang kamu inginkan.
    4. Buat salinan file CV dengan pilih File lalu Make a copy agar kamu bisa menggunakan template.
    5. Pastikan pilih folder di Drive milikmu (My Drive) untuk menyimpan file CV dan memakai template.

    Cover Letter

    Tips menulis cover letter

    Pahami beberapa catatan penting dan tips menulis cover letter berikut ini:

    1. Tujukan secara spesifik

    Menggunakan template sah-sah saja, tapi pastikan tetap ditujukan secara spesifik kepada penerimanya.

    Kamu bisa menyebutkan nama perusahaan atau bahkan nama rekruter pada salam pembuka agar terlihat lebih personal.2. Sesuaikan dengan posisi yang dilamar

    Hindari menyebutkan pengalaman yang tidak relevan dan sebutkan dengan jelas posisi yang dilamar.

    Sebagai contoh, jika kamu ingin melamar posisi content writer, tulislah seperti ini:3. Gunakan kalimat yang jelas dan mudah dipahami

    Harvard Business Review mengatakan “even shorter is better” sebagai tips menulis cover letter

    Tulislah dengan bahasa yang formal dan tidak bertele-tele.4. Jangan mengulangi isi CV

    Cover letter bertujuan sebagai pelengkap agar rekruter tertarik membuka CV-mu. Jadi, pastikan tonjolkan hal yang tidak bisa ditulis di CV, ya!

    Daripada mengulang isi CV, kamu bisa menulis beberapa hal di bawah ini:
    5. Tutup dengan CTA

    Tunjukkan bahwa kamu antusias melamar pekerjaan tersebut dan tutup dengan kalimat harapan untuk dapat lanjut ke tahap selanjutnya. Jangan lupa untuk mengucapkan terima kasih.Setelah memahami tips di atas, sekarang waktunya untuk buat cover letter-mu sendiri!

    Jangan bingung harus mulai dari mana karena Glints punya contoh dan template cover letter untuk fresh graduate dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris!

    Kamu bisa dapatkan template-nya secara gratis dan edit sesuai dengan kebutuhanmu. Klik tombol download di bawah sekarang!

    DOWNLOAD TEMPLATE COVER LETTER

    Recommendation Letter

    Recommendation letter atau surat rekomendasi adalah salah satu dokumen yang umum diminta perusahaan saat kamu melamar kerja. Surat ini digunakan sebagai validasi pengalaman, kualitas, serta karaktermu.

    Tips meminta recommendation letter

    1. Pilih orang yang mengenal kualitasmu

    Pastikan orang yang kamu pilih untuk memberikan rekomendasi adalah orang yang mengetahui kualitas serta kinerjamu. Dengan begitu, surat rekomendasi akan lebih akurat.

    Beberapa orang yang dapat memberikanmu surat rekomendasi:Jika kamu ingin meminta rekomendasi pada petinggi organisasi, pastikan bahwa pengalaman organisasimu relevan dengan posisi yang kamu lamar, ya!

    2. Jelaskan maksud dan tujuan

    Katakan bahwa kamu membutuhkan surat rekomendasi untuk mendapatkan pekerjaan. Setelah itu, tanyakan apakah orang yang kamu pilih bersedia untuk memberikan surat rekomendasi atau tidak.

    3. Berikan referensi atau poin-poin penting

    Beberapa orang mungkin tidak memiliki gambaran terkait surat rekomendasi.

    Kamu bisa memberikan referensi isi dari surat rekomendasi atau poin-poin penting yang kamu harapkan divalidasi dalam surat tersebut.

    4. Sebutkan alasan mengapa kamu memilih orang tersebut

    Alasannya dapat berupa hubungan kerja/organisasi hingga kredibilitas mereka.

    5. Berikan ekspektasi waktu untuk selesai

    Mintalah surat rekomendasi dari jauh-jauh hari. Dengan begitu, tenggat waktu yang kamu berikan juga akan lebih lama.

    Ingat bahwa pemberi rekomendasi memiliki kesibukan sendiri.

    6. Lakukan follow up

    Jika kamu masih belum mendapatkan surat rekomendasi mendekati tenggat waktu, kamu bisa melakukan follow up.

    Berikan jeda saat mengingatkan pemberi rekomendasi agar tidak terkesan mengganggu.

    contoh kalimat follow up permintaan surat rekomendasi

    7. Hubungi saat jam kerja

    Sama seperti menghubungi dosen saat kuliah, menghubungi pemberi rekomendasi juga sebaiknya dilakukan saat jam kerja.

    Hindari menghubungi saat waktu istirahat, seperti malam hari atau akhir pekan.

    Nah, setelah mengetahui tips meminta surat rekomendasi, berikut contoh kalimat yang bisa kamu gunakan untuk menghubungi pemberi rekomendasi:

    • Menghubungi melalui email

    Dalam bahasa Indonesia

    contoh email permintaan surat rekomendasi

    Dalam bahasa Inggris

    contoh email permintaan surat rekomendasi

    • Menghubungi melalui pesan instan (WhatsApp, dsb.)

    Dalam bahasa Indonesia

    contoh pesan whatsapp permintaan surat rekomendasi

    Dalam bahasa Inggris

    contoh pesan whatsapp permintaan surat rekomendasi bahasa inggris

    Setelah membaca tips di atas, pastinya kamu lebih paham dengan cara profesional meminta surat rekomendasi kerja, kan.

    Supaya memudahkanmu, Glints sudah menyiapkan template recommendation letter yang bisa kamu download dan langsung edit sesuai kebutuhan.

    Kamu tak perlu membuat dokumen lamaran kerja ini dari awal lagi, lho! Praktis, kan?

    Yuk, klik tombol di bawah ini untuk mendapatkan template-nya secara gratis!

    DOWNLOAD TEMPLATE SURAT REKOMENDASI

    Portofolio

    Kesempatan untuk dipanggil interview akan lebih tinggi jika kamu bisa membuktikan hasil kerjamu saat magang atau dari menyelesaikan project kuliah.

    Nah, Glints sudah menyiapkan contoh portofolio sebagai pelengkap lamaran kerja fresh graduate.

    Klik tombol-tombol di bawah ini untuk melihat contoh portofolio dari berbagai bidang pekerjaan:

    SOCIAL MEDIA SPECIALIST

    COPYWRITER

    DESAIN GRAFIS

    CONTENT WRITER

    DATA SCIENTIST

    VIDEOGRAFER

    FOTOGRAFER

    PROGRAMMER

    Setelah menyiapkan berbagai dokumen lamaran kerja yang diperlukan fresh graduate, kamu juga perlu tahu bagaimana cara yang tepat untuk mengaturnya.

    Nah, salah satu hal yang harus diperhatikan adalah penamaan file dokumen yang akan dikirim ke rekruter.

    1. Penamaan dokumen

    Nama dokumen di CV, cover letter, surat rekomendasi, atau portofolio yang kurang tepat, dapat membuatmu terlihat kurang profesional. 

    Karena itu, selain memastikan isi dokumennya benar, ketahui juga cara menamainya dengan tips dari The Muse berikut:

    Lalu, Talent Acquisition Specialist Glints,Yasya Ramadhina pun menyarankan tips yang sama. 

    Menurutnya, informasi terpenting yang harus ditulis adalah nama lengkap pelamar kerja dan nama dokumen.

    Contohnya: Erika Adinda CV atau Aditya Setyo Rihaldi Cover Letter

    2. Penggabungan dokumen

    Tak hanya soal penamaan dokumen, sering kali muncul juga pertanyaan “lebih baik dokumen lamaran kerja itu digabung atau dipisah, ya?”

    Rupanya menurut Yasya, semua dokumen tersebut lebih baik dipisah karena akan memudahkan rekruter saat memeriksanya.

    Namun, jika memang perusahaan meminta semua dokumen dikumpulkan jadi satu, kamu bisa menggabungkannya dalam satu folder.

    Nah, untuk pengaturan dokumen lamaran kerja kini sudah jelas, kan? Supaya terlihat profesional, sebaiknya cantumkan nama lengkapmu dan jenis dokumen.

    Lalu, tak perlu menggabungkan semua file dari dokumen-dokumen tersebut jika memang tidak diminta oleh perusahaan.

    Karena itu, pastikan kamu memperhatikan deskripsi lowongan kerja agar tidak melewatkan informasi soal kelengkapan dokumen yang dibutuhkan.

    Demikianlah informasi mengenai apa saja dokumen lamaran kerja yang harus disiapkan oleh fresh graduates

    Jangan lupa bagikan informasi bermanfaat ini kepada para fresh graduate lain yang sedang mencari kerja, ya! 

    Caranya mudah banget, kamu cukup klik button media sosial yang ada di bawah (sisi kiri kalau di laptop). 

    Pilih platform yang sering kamu pakai dan bagikan artikel ini ke teman-temanmu!

    Selamat berjuang dan semoga kamu segera dapat pekerjaan impian!

      Seberapa bermanfaat artikel ini?

      Klik salah satu bintang untuk menilai.

      Nilai rata-rata 4.9 / 5. Jumlah vote: 45

      Belum ada penilaian, jadi yang pertama menilai artikel ini.

      We are sorry that this post was not useful for you!

      Let us improve this post!

      Tell us how we can improve this post?


      Leave a Reply

      Your email address will not be published. Required fields are marked *

      Artikel Terkait